Ngantor Adalah Me Time.

Semenjak ada Arthur, banyak sih yang tanya kenapa masih ngantor terus. Padahal di rumah nggak ada asisten rumah tangga atau nanny. Bener-bener ngerjain masalah rumah tangga a to z. Bahkan, kadang saya harus mulai setrika jam 4 pagi untuk beresin cucian yang sudah numpuk seminggu. Jawabannya sih simple, ngantor adalah me time. Setiap orang punya cara sendiri untuk mengungkapkan self love. Pergi ke kantor adalah cara mencintai diri sendiri yang sementara ini menjadi pilihan saya.

Masuk dalam dunia istri dan ibu baru, rasanya seperti berada ke zona yang bikin bahagia sekaligus stres dalam waktu yang bersamaan. Menikah di usia 23 tahun, masuk ke keluarga baru dengan family culture yang berbeda, perbedaan prinsip dengan lingkungan, hamil, melahirkan, jauh dari keluarga. Potongan-potongan tantangan di awal pernikahan ini membuat saya menjadi pribadi yang sangat berbeda dari sebelumnya. Saya yang biasanya mandiri dan cenderung individualis, sekarang harus deal with so many things around. Kadang saya merasa seperti kehilangan diri sendiri.

Pergi ke kantor adalah cara agar saya bisa tetap berkomunikasi dengan manusia. Di sini, saya punya waktu untuk belajar, istirahat dari kelelahan di rumah, menyelesaikan tantangan-tantangan pekerjaan, menemukan hal baru dan melakukan hal yang selama ini saya sukai, menulis. Semenjak jadi istri dan ibu, saya berada di circle yang menurut saya nggak sehat. Berkompetisi dalam hal membesarkan anak dan ngurus rumah tangga itu bukan saya banget. Komunikasi di kantor bersama para teman yang masih single atau ibu muda yang pikirannya terbuka itu lebih menyenangkan, netral.

Jujur saja sih, semenjak jadi istri dan ibu, saya kehilangan banyak teman-teman dekat saya dulu. Rasanya sepi aja. Sekarang mau ngobrol lagi, rasanya sudah canggung. Teman sekaligus sahabat saya sekarang ya tinggal satu, suami. Biarpun dia selalu bingung kalau saya cerita skincare, tapi selalu dibeliin dan diingetin pakai essence tiap malam sebelum tidur. Ini mah sudah bikin seneng banget.

Kenapa nggak sewa jasa asisten rumah tangga? Karena saya sedang cinta-cintanya jadi istri sekaligus ibu. Rasanya bahagia banget aja kalau semua yang beres di rumah ada sentuhan tangan dari saya. Sebagai wanita bekerja yang ngantor tiap hari dan bisa ngurusin antrian rumah tangga sih jadi prestasi tersendiri.

Tiap pagi kalau pas jalan kaki ke tukang sayur, belanja ini itu, masak ini itu, beresin ini itu. Pulang kantor masak lagi menu yang beda, buat saya nyenengin aja. Capek sih iya, tapi sekarang sedang menikmati saja. Saya bisa tetap menjalani kewajiban sebagai ibu rumah tangga dan melakukan sesuatu yang disuka.

Biarpun ngantor adalah me time, tetep serius kok ngejalaninnya. Biarpun nggak bisa segila dulu pas masih single. Iya, dulu dateng paling awal pulang paling malem. Sekarang datang agak siang, pulangnya duluan. Gini ini jadi pengen peluk mbaboo, mbaik sama mbawuri yang selalu mengerti. Tentunya saya juga harus tahu diri sih :)

Me time kamu apa? Ngantor juga ngga :)