Siang ini sambil mendengarkan instrumen jazz saxophone, saya bingung banget mau nulis apa di blog. Sudah cari beberapa insight, tapi tetep nggak nemu yang bikin bergairah buat nulis. Akhirnya saya mikir, kenapa nggak bikin jurnal mingguan aja?

Weekly Journal #01 saya mulai 1 Agustus 2019. Artinya, hal yang diceritakan bakalan seputar seminggu terakhir bulan Juli 2019. Postingan di Weekly Journal akan lebih personal. Saya butuh tetap waras untuk bisa menjalani hidup, dan tentu saja menulis bisa menjadi obat.

Akhir bulan Juli 2019 kemarin bisa dibilang penuh emosi sebagai ibu. Arthur semakin mengenal rasa marah, kecewa, sedih, bahagia, malu, terintimidasi, bahkan kangen yang belum terkontrol dan dia mengerti. Rewel dan tantrum singkatnya semakin sering. Saya yang sekarang hamil 37 weeks harus menyiapkan ekstra kesabaran untuk menghadapinya.

Beberapa waktu yang lalu, saya juga mencoba lebih berhati-hati dengan makanan yang dikonsumsi Arthur. Mengurangi makanan manis dan yang mengandung gluten, berharap dia bisa lebih kalem emosinya. Belum lama diterapkan sih, tapi membantu banget biar dia nggak tidur terlalu malam dan lebih bisa mengontrol emosinya.

Setiap malam saya selalu nyanyi baby lullaby, berharap dia tidur dalam keadaan yang peaceful biar nggak kebangun-bangun. Terus paginya, dia bangun dengan muka yang super happy. Ini selalu jadi momen yang bahagia banget buat saya setiap hari.


"Ay, kok belum cuti?"

Pertanyaan ini sering banget dilontarkan beberapa teman online maupun offline. Kehamilan kedua ini bisa dibilang saya makin nggak mau diem dan nggak mau cepet-cepet pisah sama kerjaan kantor. Kenapa? Biar tetep waras. HAHAHAHA.

Kenekatan terbesar yang saya lakukan waktu kehamilan pertama mungkin bandel kerja dan tetep melakukan banyak kerjaan rumah tangga yang butuh otot. Tapi, hamil pertama masih banyak sih momen males dan mager-nya. Karena masih hati-hati banget sih.

Kehamilan kedua, bisa dibilang saya makin berani. Karena ngerasa tahu kemampuan diri sendiri. Sampai sekarang, masih sering naik motor sendiri ke pasar dan bawa belanjaan mingguan sendiri. Bukan karena suami cuek atau gimana ya. Tapi, emang karena me time aja! Saya juga lagi seneng banget buat masak sendiri. Masakin Arthur, masakin Papanya Arthur dan masakin apa yang lagi dipengenin Little Muffin. Happy aja gitu berdiri berjam-jam di dapur habis dari pasar dan angkat beban berkilo-kilo.

Usia kehamilan hampir 8 bulan, bahkan masih naik motor sendiri ke kantor tiap Sabtu. Nggak tahu kenapa, rasanya seneng bisa pergi berdua aja sama Little Muffin. Ngobrol berdua, cuek banget kalau diliatin orang ngomong sama perut sendiri.

"Kok sendirian aja, buk?"

"Perutnya sudah besar, lho!"

Saya lagi benci banget dengan nada, pilihan kata dan intonasi yang menganggap lemah. Orang hamil juga butuh eksistensi diri, produktif bikin karya, naik motor sendiri ke pasar, masakin anak suami, gendong anak yang lagi nangis, angkat 2 kilo ayam, 1 kilo lele, 2 kilo kentang sekali jalan. Saya sih happy aja.

Kadang suka mikir, emang apa sih yang harus dilakukan orang hamil besar? TIDURAN MANJA NGELUH DIEM AJA DI KASUR? Ya ya ya, tiap orang hamil memang punya kondisinya masing-masing. Dan saya sedang sangat bersyukur dan menikmati kondisi kehamilan sekarang. Jadi boleh dong mau ngapain aja? BOLEH AY.