Hi, Morning People!

Biarlah postingan blog ini seputar kehamilan terus ya. Siapa tahu ada calon Mommy baru yang lagi galau dan nyantol di sini. Kan bisa diajakin galau bareng *lhoh

Menjalani kehamilan pertama tanpa pengetahuan apapun tentang pregnancy things, jadi tantangan tersendiri. Apalagi, saya dan suami yang terbiasa googling dan menjelajah internet harus dihadapkan dengan ‘mitos-mitos’ dan ‘teori lama’ tentang kehamilan. Sering ada ‘gesekan’ sih, tapi sejauh ini keduanya berjalan selaras kok 😉

Di awal kehamilan, saya merasa banyak orang yang melihat saya lemah banget, bakalan rewel dan lain sebagainya. Tapi, hingga usia kehamilan 8 bulan ini, malah banyak yang kaget. Hujan pertanyaan pun deras dilontarkan orang sekitar.

“Kamu nggak pernah muntah-muntah (read: morning sickness)?”
“Masih bisa masak?”
“Perutnya udah gede, masih kuat kerja?”
“Nggak pernah rewel ya baby-nya?”
“Gimana sih, kamu kok bisa doyan apa aja?”
“Nggak pernah ngidam?”
“Kok masih kuat sih naik motor tiap hari?”
“Kamu nggak kenapa-kenapa perjalanan jauh?”

dan masih banyak pertanyaan lainnya.

Nggak jarang beberapa ibu hamil lainnya bilang begini:

“Kamu enak ya hamilnya gampang, aku itu blah blah blah..”

Eits jangan salah, jadi ibu hamil happy atau baper itu pilihan kok! Semua tergantung dari gimana kita menyikapinya. Saya juga mengalami banyak tahap yang nggak enak. Bedanya, saya nggak membiasakan kemanjaan dan hormon labil itu berlarut-larut.

Hamil dan masih kerja?

Pada masa kehamilan, kerja adalah pelarian terbaik! Kalau biasanya beberapa bumil malah males kerja dan malah resign. Mungkin, saya malah sebaliknya, jadi semangat banget ke kantor. Mood swing nggak? Saya bahkan sering marah-marahin tim lain yang* include* satu project di kantor semoga dimaafkan ya

Gimana cara mengatasi morning sickness di kantor?
Hmmm, cuekin aja. Menurut saya sih, morning sickness itu cuma kerjaan hormon yang naik turun.

Gimana kalau muntah? Ya makan lagi.
Gimana kalau nggak nafsu makan? Tetap makan sih, biar ngga lemes.
Gimana kalau nggak bisa bau makanan tertentu? Makan buah.
Gimana kalau BB turun? Diet makan, porsi dikit tapi sering.
Gimana kalau bawaannya marah terus pengen nangis? Peluk dan gigit suami. Dia yang bikin kamu hamil *eh
**Gimana kalau badan rasanya lemes?**Stretching dan jalan-jalan ringan.
Kalau masih mengeluh juga? Liat orang yang udah nikah tapi belum dikaruniai anak *merasa kek butiran debu, kan?

Nanti saya juga bakalan review lengkap deh gimana cara menghadapi morning sickness di post yang selanjutnya, ya. Doakan selalu sehat *kiss

Perut Gede dan Masih Naik Motor (diboncengin, sih)

Banyak yang berpendapat kalau hamil itu jangan boleh kena goncangan dan lain sebagainya. Yup, saya setuju kok. Rasanya bakalan sakit banget pas ada goncangan. Apalagi kalau udah masuk trimester kedua sampai trimester ketiga, punggung rasanya sakit banget. Tapi, bukan berarti nggak bisa kan?

Tiap hari saya dan suami bekerja ke kantor naik motor cowok. Iya, yang gede dan tinggi itu! Dari awal kehamilan saya malah sering diboncengin Batu-Pare yang kira-kira butuh 2 jam perjalanan. But, its okay. Yang penting pelan-pelan dan kalau capek, minta istirahat. Paling penting sih menghindari dehidrasi sama laper mendadak itu ya. Saya sering bawa bekal atau mendadak berhenti beli sesuatu di minimarket. Bahkan perjalanan rumah-kantor yang cuma 20 menit aja, saya bisa jajan macem-macem di jalan :p

Mungkin terbiasa juga dari awal kehamilan sampai sekarang, jadinya sekarang lebih kebal. Mau kebut-kebutan di jalan, yang ada si kecil dalam kandungan malah nendang-nendang seneng banget. Papa-nya sampai bisa rasain tiap tendangannya di punggung. Semua tergantung gimana ngejalaninnya kok.

Jangan Makan Ini, Jangan Makan Itu..

Ibu hamil harus makan sehat. Lalu, muncul banyak opini kalau makan alpukat bakalan bikin bayi begini begitu, padahal kaya omega 3? Jangan kebanyakan minum es, ntar bayinya gede di dalem. Terus sama dokter malah diminta minum es krim dibanyakin biar BB si dedek sesuai dengan umurnya. Inilah saat para orang tua diuji intelegensi dan feelingnya 🙂

Jujur, saya makan apa saja yang saya mau. Asal, tidak berlebihan. Yang penting seimbang semua sih, karbo, protein, lemak, vitamin dan mineral. Kalau makin dipikirin, semakin pusing kok. Yang ada malah ngerasa nggak bisa bebas, padahal nikmatnya makan itu penting banget buat bumil. Kecuali, dalam beberapa kasus jika dokter tidak menganjurkan mengonsumsi makanan tertentu, ya.

Kamu Kayaknya Nggak Pernah Rewel ya?

PERNAH. SERING. SAYA REWEL BANGET. Thats why i really loved my husband! Saya pernah nangis tengah malam minta susu cokelat, biskuit cokelat dan roti cokelat. Pernah juga saya nangis tanpa alasan, pukul-pukul suami saya. Pulang kantor tiba-tiba marah sama suami karena nggak ngajakin makan di luar (ya, saya nggak bilang sih. gimana juga dia bisa tahu).

Saya sering bangunin suami tengah malem, minta ini itu dan dia nggak boleh tidur. Awal kehamilan saya juga boros banget dan pinter habisin uang suami. Minta makan di luar terus, maunya buah impor. Sampai sekarang saya bisa makan apa aja *alhamdulilah. Lemes banget sampai nggak bisa ngapa-ngapain juga PERNAH! Tapi sudahlah, intinya biarpun lemes bahagianya Subhanallah sekali.

Biasanya saya menyiasatinya dengan minum sesuatu yang bikin rileks, jalan jalan ringan, menyemangati diri sendiri, apalagi kalau suami sudah menghujani dengan kasih sayang, segala kebaperan menghilang. Munculnya banyak ‘bisikan-bisikan’ dari lingkungan sekitar cuekin aja. Anggap itu sebagai ungkapan rasa sayang. Jaga perasaan aja sih terus selalu gunakan logika. Kalau lagi stres, jangan ragu bilang ke suami atau orang terdekat. Bikin suami agak menderita biasanya bikin perasaan sedikit lega *ehem.

TERPENTING, mari jaga perasaan ibu hamil yang lainnya. Saling dukung yuk, biar makin happy. Daripada share siapa yang paling menderita, lebih baik share info diskon perlengkapan baby. Syukur2 yang lagi free ongkir 😀

Postingan ini bagi sebagian orang mungkin agak sensitif, karena tiap ibu hamil punya ‘cerita’ sendiri-sendiri. Di mana pun berada, semoga semuanya selalu sehat, happy dan makin disayang suami. *peluk satu satu