Menjelang puasa Ramadan, ibu hamil pastinya banyak yang galau nih. Sebenernya ibu hamil boleh puasa nggak sih? Apakah akan ada pengaruhnya ke perkembangan janin dan lain sebagainya. Saya mau share nih Moms pengalaman hamil saat bulan Ramadan pada kehamilan pertama dan kehamilan kedua. Siapa tahu, Moms yang sedang galau bisa sedikit terbantu.

Kehamilan pertama Arthur dulu, usia kehamilan saya masih 6 weeks. Saya juga baru periksa saat telat 20 hari (ini jangan ditiru ya). Saat pertama kali periksa ke dokter kandungan tercinta dr Halida Nelasari SpOG di Persada Hospital Malang, beliau menyarankan untuk tidak puasa terlebih dahulu. Soalnya, saat trimester 1 janin sedang membutuhkan banyak nutrisi untuk berkembang.

Saat saya tahu kalau hamil, saya sudah menjalani 3 minggu puasa Ramadan. Kurang seminggu lagi nih, lanjut nggak ya? Karena saya nggak pernah mengalami keluhan seperti pusing, mual, berdebar, haus tak tertahankan dll selama puasa, akhirnya lanjut terus full sebulan. Pas puasa nggak mual muntah? Iya sih, tapi ketika saat sahur dan setelah berbuka aja. Itu pun nggak parah, hanya mual biasa aja. Ajaibnya seharian sambil kerja nggak pernah ngerasa begitu *Arthur anak baik.

Kehamilan kedua ini saya sedang hamil 6 bulan. Berbeda dengan kehamilan pertama yang baru 6 weeks dan belum terlalu banyak makan. Kali ini saya galau sih, mau ikutan puasa Ramadan atau enggak. Saya dan suami memutuskan untuk periksa kehamilan dulu. Daaan, hasilnya:

dr Halida Nelasari SpOG memperbolehkan saya untuk mencoba berpuasa. Bisa seling-seling dulu, sehari puasa, sehari tidak. Ibu hamil 6 bulan ternyata boleh mencoba berpuasa. Asalkan, kondisi ibu dan baby benar-benar sehat, berat baby cukup dan pastinya kebutuhan nutrisi tetap dijaga.

Dalam kasus saya sekarang yang sedang hamil 6 bulan, berat badan si Little Muffin alhamdulilah sesuai yakni 600gram. Sayangnya, dari seminggu yang lalu saya punya keluhan kram dan sakit di perut bagian bawah. Diagnosis SpOG, terlalu lelah dan kurang minum air putih. Jadi, ini semacam gejala paling awal infeksi saluran kemih. Tapi, semuanya baik-baik aja kok. Memang butuh istirahat dan konsumsi air putih yang banyak *glek glek glek

Usia kehamilan yang semakin membesar ini, saya juga ngerasa bergantung banget dengan air putih. Bahkan, mau belanja ke supermarket yang kurang dari 30 menit aja juga harus bawa botol minum. Bawaan hail tiap orang beda ye, Moms. Kalau saya orangnya gampang haus, telat minum bisa bikin ngliyeng dan gemetaran. Biarpun udah minum air putih terus, ternyata kebutuhan air putih tubuh saya dan baby masih kurang aja.

Dengan berbagai pertimbangan, saya memutuskan untuk tidak berpuasa tahun ini. Saya sendiri ragu bisa bertahan lebih dari 13 jam tanpa air putih. Kehamilan kedua juga menatang banget, karena saya juga masih harus fokus dengan pertumbuhan Arthur. Hamil 6 bulan, gendong anak 12 kg itu nikmaaaat banget. Saya juga masih kerja kantoran seperti biasa, ngantor hari Sabtu sendiri naik motor, nulis-nulis di luar kantor dan mikirin blog ini. HAHA.

Buat Moms yang sedang bingung mau puasa atau enggak saat bulan Ramadan, sebaiknya konsul dulu ke SpOG. Lalu, pertimbangkan juga dengan suami dan tanyakan ke diri sendiri berulang kali (jika memang ada keluhan saat kehamilan). Bagi yang sudah memutuskan untuk puasa, semangaaaaat ya Moms! Yuk jaga BB baby dan nutrisinya tetap terjaga dengan baik.

Eits, kalau masih ada yang ragu. Coba aja deh puasa dulu sekuat-kuatnya. Kalau tiba-tiba tengah hari merasa pusing, kehilangan kesadaran, gemetaran atau indikasi lainnya bisa segera mencari pertolongan. Yang terpentiiiiiiing, jaga kesehatan selalu ya, Moms.

With Love,

Ay.